Monday, 21 March 2016

Diam lebih baik jika berkata menyakiti

Assalamualaikum wmb. Lama tidak menulis di sini. Banyak perkara boleh diceritakan namun kesempatan sangat terhad. Senario politik negara yang bercelaru dan suasana masyarakat yang terkeliru membuatkan ummi lebih suka berdiam diri. Berdiam diri lebih baik agar selamat dari segalanya. Jika bercakap bimbang tersalah, jika berkata bimbang menghukum, jika bersuara bimbang disalah erti. Di zaman fitnah ini golongan baik kelihatan jahat, golongan fasik dinampakkan baik. Ummi tidak berani menghukum sesiapa kerana sebaik-baik memberi hukuman adalah Allah SWT. Dalam pada diam kita perlu baiki diri dan usaha berdakwah kepada masyarakat dengan pelbagai cara. Ada ketikanya perkataan tidak memberi kesan tetapi akhlak mulia yang menarik perhatian. Wallahua'lam.

Wednesday, 26 February 2014

Permulaan perjalanan PhD ku

Perjalanan PhD ku...sangat menguji bukan sahaja untukku, tempias juga buat suami dan anak-anak. Bermula dengan pendaftaranku di UTM pada 28 Ogos 2013, maka berulangaliklah kami sekeluarga dari Melaka ke Johor Bahru. Setiap Isnin akan ke Johor Bahru bersama sahabat dari Putrajaya dan pada Hari Khamis balik ke Melaka. Ada ketikanya weekend suami dan anak-anak ke JB. Ketika ini menumpang di rumah adik suami. Selama dua bulan berulang alik meninggalkan anak-anak yang masih bersekolah di Melaka. Badan terasa penat dan anak-anak kurang terurus. Mereka menghadapi peperiksaan akhir tahun tahun 1 (abang) dan adik menghadapi peperiksaan akhir tahun bagi murid yang berusia 6 tahun di PASTI. Namun pertolongan Allah SWT tidak pernah hilang, abang dan adik mendapat keputusan yang sangat baik, alhamdulillah...bersambung...

Komen di Facebook

Status FB seorang student IPG Kampus Perempuan Melayu Melaka, Kita semua boleh berdakwah... saya jurusan Pendidikan Khas Masalah Pembelajaran....macam mane nk berdakwah tuk kanak-kanak khas?.... belajar bahasa isyarat tuk smpaikan maudhu'(tajuk) Berdakwah bukan tuk kanak-kanak typical shj...malah kanak-kanak ini pun mahu ditarbiyah jga... # teringin belajar bahasa isyarat supaya ade translator tuk kanak-kanak istimewa....agar mereka tau manisnye nikmat ISLAM & IMAN. Komen Ummu Mujahid : Anakanda ........, berdakwah untuk kanak-kanak biasa atau khas yang terbaik ialah dengan biah solehah antaranya menunjukkan akhlak baik guru. Senyuman guru, kesabaran guru, tuturkata yang baik, tingkahlaku hebat, pakaian yang mengikut syariat, pergaulan yang menawan, dan pelbagai perkara yang boleh dizahirkan agar mereka nampak syariat&syiar Islam terpancar dalam kehidupan guru tersebut. Namun doa, munajat dan mhn petunjuk Allah swt sangat penting. Tidak ketinggalan berdoa bersama kanak-kanak ini sebelum memulakan pdp. Bittaufiq wannajah. Status FB seorang pelajar Mohon pendapat Dr dan bakal Dr semua: 1)sambung pengajian PHD secara part time atau full time? 2)sambung pengajian serentak bersama pasangan (suami) atau sorang dahulu? Komen Ummu Mujahid Master atau PhD pilihan kita, bukan perkara wajib fardu ain tapi fardu kifayah. Jadi, perkara wajib ialah kita uruskan tanggungjawab sebaiknya dengan keluarga, jangan kerana sambung belajar, suami dan anak-anak terabai. Urusan dengan masyarakat juga wajib. PhD bukan menutup kebebasan kita. PhD proses mendapatkan ilmu dan pengalaman agar menjadi hamba Allah SWT yang lebih bertaqwa untuk persediaan berjumpaNya nanti. Letakkan perkara wajib dan sunat ditempatnya. Wallahua'lam. Selamat belajar buat semua. Moga berjaya mencapai redha Allah SWT.

Wednesday, 12 February 2014

Tazkirah 13 Februari 2014

dari FB Dato' Tuan Ibrahim Tuan Man (copy paste) TAZKIRAH HARI INI 13HB FEB 2014 BESI itu kuat, tapi API mampu meleburkan'nya API itu kuat, tapi AIR mampu memadamkannya AIR itu kuat, tapi AWAN mampu b menyerap'nya AWAN itu kuat, tapi ANGIN mampu menolak'nya ANGIN itu kuat, tapi BUKIT mampu menghalangi'nya BUKIT itu kuat, tapi MANUSIA mampu menghancurkannya MANUSIA itu kuat, tapi NAFSU mampu menundukan'nya NAFSU itu kuat, tapi IMAN mampu mengalahkan'nya 〃Tapi bila IMAN KUAT tiada apa yang mampu mengalahkan'nya Ya ALLAH.. Kuatkan IMAN kami dimana saja kami berada.. .آمــين.آمِيـن آمِيـن يا رَبَّ آلٌعَآلَمِِيِن TAPI YANG MENGALAHKAN IMAN PULAA....... UJUB Ujub ialah PERASAAN kagum atas diri sendiri. Merasa diri HEBAT. Bangga diri. Terpesona dengan kehebatan diri. Perasaan ujub boleh datang pada bila-bila masa. Orang yang rajin ibadah merasa kagum dengan ibadahnya. Orang yang berilmu, kagum dengan ilmunya. Orang yang cantik, kagum dengan kecantikannya. Orang yang dermawan, kagum dengan kebaikannya. Orang berjawatan tinggi, kagum dgn jawatannya. Orang yg bijak berpidato, kagum dgn pidatonya, Orang yg petah berbicara, kagum dgn kepetahannya Orang yang berdakwah, kagum dengan dakwahnya. Walhal semua kelebihan atau keistimewaan itu adalah milik Allah dan diberikan kepada manusia. Sufyan at-Tsauri mengatakan ujub adalah perasaaan kagum pada dirimu sendiri sehingga kamu merasa bahawa kamu lebih mulia dan lebih tinggi darjat. Muthrif rahimahullah telah berkata, “Kalau aku tidur tanpa tahajud dan bangun dalam keadaan menyesal, adalah lebih baik dari aku bertahajud tetapi berasa kagum dengan amalan tahajud tadi.” Seorang sahabat Nabi Abu Ubaidah al-Jarrah yang menjadi imam. Setelah selesai beliau berkata, “Syaitan sentiasa menghasut aku supaya merasa aku ini lebih hebat dari orang di belakangku. Aku tidak mahu jadi imam sampai bila-bila.” Ingatlah, semua kelebihan adalah anugerah dari Allah, oleh itu kagumlah hanya kepada Allah, bukan diri sendiri. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri." (Surah An-Nisaa', sebahagian ayat 36) Nabi saw. bersabda, "Apabila seorang lelaki sedang berjalan dengan memakai baju yang kemas dan rambut yang disikat menyebabkan dia rasa kagum dengan pakaian dan dandanan rambutnya (perasan lawa). Lalu Allah tenggelamkan dia ke dalam muka bumi dan dia terus ditenggelamkan sampai hari kiamat.” (HR Bukhari dan Muslim) Nabi saw. bersabda, "Ada tiga hal yang dapat membinasakan diri seseorang iaitu kedekut yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti dan ujub (rasa kagum dengan diri sendiri).” (HR Al-Bazzar dan Al-Baihaqi) Imam Nawawi rahimahullah berkata,”ketahuilah bahwa keikhlasan niat terkadang dihalangi oleh penyakit ujub. Sesiapa ujub dengan amalnya sendiri maka akan terhapus amalnya". (Syarh Arba’in) WALLAHUALAM..